Ringkasan Indikator Umum

Segala sesuatu yang Anda pelajari dalam trading adalah seperti alat yang ditambahkan ke toolbox trader Anda. Peralatan Anda akan memberi kesempatan yang lebih baik untuk membuat keputusan dalam perdagangan yang baik bila Anda menggunakan alat yang tepat pada waktu yang tepat.

Bollinger Bands.

  • Digunakan untuk mengukur volatilitas pasar.
  • Mereka bertindak seperti tingkat support dan resistance.

Bollinger Bounce

  • Sebuah strategi yang bergantung pada gagasan bahwa harga cenderung untuk selalu kembali ke tengah Bollinger band.
  • Anda membeli ketika harga menyentuh Bollinger band bagian bawah.
  • Anda menjual ketika harga menyentuh Bollinger band atas.

Bollinger Squeeze

  • Strategi yang digunakan untuk menangkap awal trend.
  • Ketika Bollinger band “memeras”, itu berarti bahwa pasar sangat tenang dan akan breakout .Setelah breakout terjadi, kita memasuki pasar tergantung kemana arah harga.

MACD

  • Digunakan untuk menangkap tren awal dan juga dapat membantu kita kapan pembalikan tren terjadi.
  • Inidikator Ini terdiri dari 2 moving average (1 cepat, 1 lambat) dan garis vertikal yang disebut histogram, yang mengukur jarak antara 2 moving average.
  • Salah satu cara untuk menggunakan MACD adalah menunggu untuk moving average cepat untuk “menyeberang” atau “silang” dengan moving average lambat.

Parabolic SAR

  • Indikator ini dibuat untuk mengetahui pembalikan tren, maka dinamakan Stop And Reverse (SAR).
  • Ini adalah indikator paling mudah untuk ditafsirkan karena hanya memberikan sinyal bullish dan bearish.
  • Ketika titik-titik berada di atas candle, itu adalah sinyal jual.
  • Ketika titik-titik berada di bawah candle, itu adalah sinyal beli.
  • Indikator ini paling baik digunakan dalam tren pasar yang terdiri dari rally atau terjun yang panjang.

Stochastic

  • Digunakan untuk menunjukkan kondisi overbought dan oversold.
  • Ketika garis moving average di atas 80, itu berarti bahwa pasar overbought dan kita bisa menentukan kapan untuk menjual.
  • Ketika garis moving average adalah di bawah 20, itu berarti bahwa pasar oversold dan kita bisa menentukan kapan untuk membeli.

Relative Strength Index (RSI)

  • Serupa dengan stokastik dalam hal ini menunjukkan kondisi overbought dan oversold.
  • Ketika RSI berada di atas 70, itu berarti bahwa pasar overbought dan kita siap untuk menjual.
  • Ketika RSI di bawah 30, itu berarti bahwa pasar oversold dan kita siap untuk membeli.
  • RSI juga dapat digunakan untuk mengkonfirmasi formasi tren. Jika Anda berpikir tren sudah terbentuk, menunggu RSI untuk naik di atas atau turun di bawah 50 (tergantung pada jika Anda melihat sebuah uptrend atau downtrend) sebelum Anda memasukkan perdagangan.

Ichimoku Kinko Hyo

  • Ichimoku Kinko Hyo (IKH) adalah suatu indikator untuk mengukur momentum harga masa depan dan menentukan daerah support resistance masa depan.
  • Ichimoku diterjemahkan menjadi “sekilas”, Kinko berarti “keseimbangan”, sementara Hyo adalah bahasa Jepang untuk “chart”. Jadi, Ichimoku Kinko Hyo singkatan untuk “Melihat secara sekilas grafik dalam keseimbangan.”
  • Jika harga berada di atas rentang Senkou, baris paling atas berfungsi sebagai level support pertama sedangkan garis bawah berfungsi sebagai tingkat dukungan yang kedua. Jika harga berada di bawah rentang Senkou, garis bawah membentuk level resistance pertama saat baris paling atas adalah tingkat resistensi kedua.
  • Kijun Sen bertindak sebagai indikator pergerakan harga di masa depan. Jika harga lebih tinggi dari garis biru, bisa terus naik dan lebih tinggi. Bila harga berada di bawah garis biru, kemungkinan akan turun.
  • Tenkan Sen merupakan indikator tren pasar. Jika garis merah bergerak naik atau turun, ini menunjukkan bahwa pasar bergerak dalam tren. Jika bergerak secara horizontal, hal itu memberikan sinyal bahwa pasar berkisar / sideway.
  • Chikou Span adalah baris lagging. Jika garis Chikou melintasi harga pada arah bottom-up, itu sinyal beli. Jika melintasi jalur hijau harga dari-atas ke bawah, itu sinyal jual.

Setiap indikator memiliki kekurangannya. Inilah sebabnya mengapa trader menggabungkan indikator yang berbeda untuk “melengkapi” satu sama lain.

Menggunakan Indikator Bersamaan

Sekarang Anda tahu bagaimana cara kerja indikator grafik pada umumnya. Lebih baik lagi, mari kita menggabungkan beberapa indikator dan melihat bagaimana sinyal perdagangan mereka berjalan dengan baik.

Dalam dunia yang ideal, kita bisa mengambil hanya salah satu indikator. Masalahnya adalah bahwa kita TIDAK hidup di dunia yang ideal sempurna, dan masing-masing indikator memiliki ketidaksempurnaan. Itulah sebabnya banyak trader menggabungkan berbagai indikator secara bersama sehingga mereka dapat “mengisi” satu sama lain.

Mereka mungkin memiliki 3 indikator yang berbeda dan mereka tidak akan memasuki pasar kecuali 3 indikator tersebut memberikan sinyal yang sama. Dalam contoh pertama, kita punya band Bollinger dan stokastik pada EUR / USD chart s ’4- jam. Pasar tampaknya bergerak menyamping, sebaiknya kita hati-hati bouncing Bollinger band.

Periksa bahwa harga nampak sampai atas Bollinger band dan Stokastik mulai crossing. EUR / USD naik sampai puncak dari band, yang biasanya bertindak sebagai tingkat resistance. Pada saat yang sama, Stochastic mencapai daerah overbought, menunjukkan bahwa harga bisa drop down segera.
Dan apa yang terjadi selanjutnya?

EUR / USD turun sekitar 300 pips dan anda akan telah membuat keuntungan yang cukup besar jika Anda melakukan sell. Kemudian, harga melakukan kontak dengan bagian bawah bollinger band, yang biasanya berfungsi sebagai tingkat support. Ini berarti bahwa pair mata uang bisa melambung dari sana. Dengan Stochastic di daerah oversold, itu berarti kita harus buy. Jika Anda mengambil perdagangan itu, Anda akan mendapatkan sekitar 400 pips!

Berikut contoh lain, dengan RSI dan MACD.

Ketika RSI mencapai daerah overbought dan memberikan sinyal jual, MACD segera diikuti dengan crossover ke bawah, yang juga merupakan sinyal jual. Dan, seperti yang Anda lihat, harga itu bergerak menurun dari sana. Kemudian, RSI mencelupkan diri ke daerah oversold dan memberikan sinyal beli. Beberapa jam setelah itu, MACD membuat crossover ke atas, yang juga merupakan sinyal beli. Dari sana, harga membuat pendakian yang mantap. kita akan mendapatkan pips yang lebih dari cukup.

Anda mungkin melihat pada contoh ini bahwa RSI memberikan sinyal sebelum MACD. Karena berbagai properti dan formula ajaib untuk indikator teknis, beberapa benar-benar memberikan sinyal dini sementara yang lain sedikit tertunda. Anda akan belajar lebih banyak tentang hal ini di semester-semester selanjutnya.

Ketika Anda melanjutkan perjalanan Anda sebagai seorang trader, anda akan menemukan indikator yang paling cocok untuk Anda. Kami dapat memberitahu Anda bahwa kita akan sering menggunakan MACD, Stochastic, dan RSI, tetapi Anda mungkin memiliki preferensi yang berbeda.

Setiap trader di luar sana telah berusaha untuk menemukan “kombinasi ajaib” indikator yang akan memberikan sinyal yang tepat sepanjang waktu, tetapi kenyataannya adalah bahwa tidak ada hal yang seperti itu. Kami mendorong Anda untuk mempelajari setiap indikator sendiri sampai Anda mengetahui bagaimana kecenderungan relatif terhadap pergerakan harga, kemudian dengan kombinasi Anda sendiri yang Anda mengerti dan yang sesuai dengan gaya trading anda.

 

Indikator Ichimoku Kinko Hyo

Ya, Anda masih di tempat yang tepat. Anda masih di Sekolah Forex Online. “Ichimoku Kinko Hyo” bukan bahasa Jepang yang artinya “Semoga pips bersama Anda,” tetapi alat ini dapat membantu Anda mendapatkan pips.

Ichimoku Kinko Hyo (IKH) adalah suatu indikator yang berguna untuk ,mengukur momentum harga masa depan dan menentukan support dan resistance di masa depan. Dan indikator ini terutama digunakan pada pasangan JPY. Untuk menambah kosakata Jepang Anda, kata Ichimoku diterjemahkan menjadi “sekilas”, Kinko berarti “keseimbangan”, sementara Hyo adalah untuk “chart.” Dalam satu kalimat, kalimat Ichimoku Kinko Hyo singkatan dari ”Sekilas grafik dalam keseimbangan”. Perhatikan grafik dibawah mungkin bisa membuat segalanya lebih mudah untuk dijelaskan dan mengetahui fungsi dari masing masing garis

Kijun Sen (garis biru): garis standar atau disebut juga garis dasar, ini dihitung dengan rata-rata high low untuk periode 26 masa lalu.

Tenkan Sen (garis merah): ini juga dikenal sebagai garis balik yang dihitung dengan rata-ratahigh low untuk periode 9 masa lalu.

Chikou Span (garis hijau): ini disebut garis tertinggal. Ini adalah harga penutupan hari ini diplot 26 periode belakang.

Senkou Span (garis oranye): Baris Senkou pertama dihitung dengan rata-rata pada Sen Tenkan dan Kijun Sen dan diplot 26 periode ke depan. Baris Senkou kedua ditentukan oleh rata-rata high low untuk periode 52 masa lalu dan diplot periode 26 ke depan.

Yah, hal itu tidak benar-benar diperlukan. bagi Anda tidak perlu mengingat bagaimana masing-masing baris dihitung. Apa yang lebih penting bagi Anda adalah cara mengetahui bagaimana menginterpretasikan baris-baris menawan tersebut.

Cara Menggunakan Ichimoku Kinyo Hyo
Mari kita melihat Senkou span pertama. Jika harga berada di atas rentang Senkou, baris paling atas berfungsi sebagai level support pertama sedangkan garis bawah berfungsi sebagai tingkat support yang kedua. Jika harga berada di bawah rentang Senkou, garis bawah membentuk level resistance pertama saat baris paling atas adalah tingkat resistensi kedua.

Sementara itu, Kijun Sen bertindak sebagai indikator pergerakan harga di masa depan. Jika harga lebih tinggi dari garis biru, bisa terus naik lebih tinggi. Bila harga berada di bawah garis biru, kemungkinan besar akan turun.

Tenkan Sen merupakan indikator tren pasar. Jika garis merah bergerak naik atau turun, ini menunjukkan bahwa pasar bergerak dalam tren. Jika bergerak secara horizontal, hal itu memberikan sinyal bahwa pasar berkisar/sideway.

Terakhir, jika Chikou Span atau jalur hijau melintasi harga pada arah bottom-up, itu sinyal beli. Jika melintasi jalur hijau harga dari atas ke bawah, itu sinyal jual.

Indikator Relative Strength Index (RSI)

RSI mirip dengan stochastic dalam artian bahwa mengidentifikasi kondisi overbought dan oversold di pasar. RSI juga menggunakan skala dari 0 hingga 100. Biasanya, angka dibawah 30 menunjukkan oversold, sementara angka lebih dari 70 mengindikasikan overbought.

Cara Menggunakan RSI

RSI dapat digunakan seperti stochastic. Kita dapat menggunakannya untuk memilih potensi Top dan Bottom tergantung pada apakah pasar adalah overbought atau oversold. Di bawah ini adalah bagan 4-jam EUR / USD.

USD telah turun dan jatuh sekitar 400 pips selama dua minggu.

Pada tanggal 7, sudah diperdagangkan di bawah 1,2000 . Namun, RSI turun di bawah 30, menandakan bahwa tidak mungkin ada penjual yang tersisa di pasar. Harga kemudian dibalik dan berjalan kembali selama beberapa minggu.

Menentukan Trend menggunakan RSI
RSI adalah alat yang sangat populer karena juga dapat digunakan untuk mengkonfirmasi formasi tren.Jika Anda berpikir tren terbentuk, lihatlah RSI dan lihatlah apakah berada di atas atau di bawah 50. Jika anda melihat sebuah uptrend memungkinkan, maka pastikan RSI berada di atas 50. Jika Anda melihat sebuah kecenderungan untuk menurun, maka pastikan RSI berada di bawah 50.

Pada awal grafik di atas, kita dapat melihat bahwa uptrend mungkin akan terbentuk. Untuk menghindari sinyal palsu, kita bisa menunggu RSI untuk menyeberang di atas 50 untuk mengkonfirmasi tren. Ketika RSI melewati di atas 50, itu adalah konfirmasi yang baik bahwa uptrend telah benar-benar terbentuk.

Mengenal Indikator Stochastic dan Cara Menggunakannya

Stochastic adalah indikator lain yang membantu kita menentukan kapan tren mungkin berakhir. Menurut definisi, suatu Stochastic adalah sebuah osilator yang mengukur overbought dan oversold kondisi di pasar. 2 baris serupa dengan garis MACD dalam arti bahwa satu baris lebih cepat dari yang lain.

Cara Menggunakan Stochastic
Seperti yang kami katakan sebelumnya, Stochastic memberitahu kita ketika pasar sedang overbought atau oversold. Stochastic ada skala dari 0 hingga 100. Ketika garis Stochastic di atas 80 (garis titik-titik merah pada grafik di atas), maka itu berarti pasar overbought. Ketika garis Stochastic di bawah 20 (garis titik-titik biru), maka itu berarti bahwa pasar oversold. Sebagai aturan praktis, kita beli ketika pasar sedang oversold, dan kita menjual ketika pasar sedang overbought.

Melihat grafik di atas, Anda dapat melihat bahwa Stochastic telah menunjukkan kondisi overbought selama beberapa waktu. Berdasarkan informasi ini, bisa anda tebak kemana harga akan pergi?

Jika Anda mengatakan harga akan turun, maka Anda benar! Karena pair sedang overbought untuk suatu jangka waktu yang panjang, pembalikan pasti terjadi. Itu adalah dasar-dasar Stochastic. Banyak trader menggunakan Stochastic dengan cara yang berbeda, namun tujuan utama dari indikator ini adalah untuk menunjukkan kepada kita di mana kondisi pasar overbought atau oversold.

Menggunakan Parabolic SAR untuk keluar dari Perdagangan

Anda juga dapat menggunakan Parabolic SAR untuk membantu Anda menentukan apakah Anda harus menutup perdagangan Anda atau tidak. Periksalah bagaimana Parabolic SAR bekerja sebagai sinyal untuk keluar di EUR / USD ‘s daily chart di atas.

Ketika EUR / USD mulai meluncur ke bawah pada akhir April, sepertinya akan terus turun. Pada awal Juni, tiga titik terbentuk di bagian bawah harga, menunjukkan bahwa kecenderungan untuk menurun sudah berakhir dan bahwa sudah waktunya untuk keluar dari sell short tersebut. Jika Anda keras kepala memutuskan untuk berpegang pada bahwa EUR / USD akan kembali drop, Anda mungkin rugi banyak sekali.

Mengenal Indikator Parabolic SAR dan Cara Menggunakannya

Sampai sekarang, kami telah memperlihatkan indikator yang berfokus pada penangkapan awal tren. Meskipun penting untuk dapat mengidentifikasi tren, sama pentingnya untuk dapat mengidentifikasi dimana trend berakhir. Lagipula, apa gunanya entri yang baik dan tepat waktu tanpa keluar di waktu yang tepat?

Salah satu indikator yang dapat membantu kita menentukan dimana tren mungkin berakhir adalah Parabolic SAR ( Stop And Reverse). Titik – titik Parabolic SAR pada grafik menunjukkan potensi pembalikan dalam pergerakan harga. Dari gambar di atas, Anda dapat melihat bahwa pergeseran titik dari yang di bawah candle selama uptrend untuk di atas candle ketika trend berbalik ke dalam trend menurun.

Cara Menggunakan Parabolic SAR

Yang menyenangkan tentang Parabolic SAR adalah bahwa alat ini benar-benar mudah untuk digunakan. Pada dasarnya, ketika titik-titik berada di bawah candle, itu adalah sinyal beli, dan ketika titik-titik berada di atas lilin, itu adalah sinyal jual.

Ini mungkin adalah indikator paling mudah untuk menafsirkan karena mengasumsikan bahwa harga baik naik atau turun. Dengan mengatakan bahwa alat ini paling baik digunakan di pasar yang sedang trending. Anda tidak ingin menggunakan alat ini di pasar yang berombak / sideway dimana pergerakan harga yang menyamping.

Mengenal Indikator MACD dan Cara Menggunakannya

MACD adalah singkatan dari M oving A verage C onvergence D ivergence. Alat ini digunakan untuk mengidentifikasi gerakan rata-rata yang menunjukkan tren yang baru, entah itu bullish atau bearish. Setelah semua, prioritas utama kami dalam trading adalah mampu menemukan tren, karena di situlah uang paling banyak dihasilkan.

Dengan grafik MACD, Anda bisa melihat tiga angka yang digunakan untuk pengaturannya.

  • Yang pertama adalah jumlah waktu yang digunakan untuk menghitung moving average lebih cepat.
  • Yang kedua adalah jumlah waktu yang digunakan dalam moving average lebih lambat.
  • Dan ketiga adalah jumlah bar yang digunakan untuk menghitung rata-rata bergerak dari perbedaan antara moving average yang lebih cepat dan lebih lambat.

Misalnya, jika Anda melihat “12, 26, 9″ sebagai parameter MACD (yang biasanya pengaturan default untuk sebagian besar paket charting ), ini adalah bagaimana Anda akan menafsirkannya:

  • 12 mewakili 12 bar sebelumnya moving average yang lebih cepat.
  • 26 mewakili 26 bar sebelumnya moving average yang lebih lambat.
  • 9 mewakili 9 bar sebelumnya perbedaan antara dua moving average. Hal ini diplot oleh garis vertikal yang disebut histogram (garis hijau pada grafik di atas).

Cara Menggunakan MACD

Karena ada dua moving average dengan berbagai “kecepatan”, yang jelas lebih cepat akan lebih cepat untuk bereaksi terhadap pergerakan harga dari pada yang lambat.

Ketika sebuah tren baru terjadi, jalur cepat akan bereaksi pertama dan akhirnya melewati garis lebih lambat. Saat ini “crossover” terjadi, dan garis cepat mulai “menyimpang” atau menjauh dari garis lebih lambat, sering menunjukkan bahwa tren baru telah terbentuk.

Dari grafik di atas, Anda dapat melihat bahwa garis cepat melintasi bawah garis lambat dan mengidentifikasi trend baru untuk menurun. Perhatikan bahwa ketika crossing, histogram sementara menghilang. Hal ini karena perbedaan antara garis – garis adalah 0. Sebagai kecenderungan untuk menurun dimulai dan garis cepat menyimpang jauh dari garis lambat, histogram mendapat lebih besar, yang merupakan indikasi baik dari tren yang menguat. Mari kita lihat sebuah contoh.

Dalam EUR / USD ‘s chart 1-jam di atas, baris cepat melintasi di atas garis lambat sementara histogram menghilang. Hal ini menunjukkan bahwa kecenderungan trend naik akan terjadi. Sejak saat itu, EUR / USD mulai uptrend. Bayangkan jika Anda buy setelah crossover, Anda akan mendapatkan hampir 200 pips! Ada satu kelemahan untuk MACD. Tentu saja, average bergerak cenderung tertinggal harganya. karena hanya mengunakan rata-rata harga historis masa lalu.

Bollinger Bounce dan Bollinger Squeeze

Bollinger Bounce

Satu hal yang perlu anda ketahui tentang band Bollinger adalah bahwa harga cenderung untuk kembali ke tengah band. Itulah gagasan di balik bouncing Bollinger. Dengan melihat chart di bawah ini, bisa anda beritahu kami di mana harga bisa pergi berikutnya?

Jika Anda mengatakan harga turun, maka Anda benar! Seperti yang Anda lihat, harga duduk kembali turun menuju daerah tengah band.

Apa yang baru saja Anda lihat adalah Bollinger bounce klasik. Alasan bounce ini terjadi adalah karena Bollinger band bertindak seperti support resistance dinamis. Semakin lama jangka waktu Anda berada, cenderung semakin kuat band ini. Banyak trader telah mengembangkan sistem yang berkembang pada bouncing tersebut dan strategi ini paling baik digunakan ketika pasar mulai dan tidak ada tren yang jelas. Sekarang mari kita lihat cara untuk menggunakan Bollinger band ketika tren pasar tidak jelas.

Bollinger Squeeze

Ketika band squeeze, biasanya berarti bahwa breakout bersiap-siap akan terjadi. Jika lilin mulai pecah di atas band atas, biasanya akan terus naik. Jika lilin mulai pecah di bawah band yang lebih rendah, maka harga biasanya akan terus turun.

Melihat grafik di atas, Anda dapat melihat band squeeze bersama-sama. Harga baru saja mulai untuk keluar dari band top. Berdasarkan informasi ini, kemana menurut anda harga akan pergi?

Ini adalah bagaimana Bollinger squeez khas bekerja. Strategi ini dirancang bagi Anda untuk menangkap trend sedini mungkin. Setup seperti ini tidak terjadi setiap hari, tapi Anda mungkin bisa melihat mereka beberapa kali seminggu jika Anda melihat grafik 15 menit.

Ada banyak hal lain yang dapat Anda lakukan dengan band Bollinger, tetapi ini adalah 2 strategi yang paling umum yang terkait dengan mereka. Saatnya untuk menempatkan nya di kotak peralatan trader anda sebelum kita beralih ke indikator berikutnya.

Bollinger Bands

Selamat anda telah sampai di Tahap ini! Setiap kali Anda naik ke kelas berikutnya Anda terus menambahkan alat toolbox trader Anda. “Apa kotak peralatan trader itu?”

Mari kita bandingkan trader dengan orang yang membangun sebuah rumah. Anda tidak akan menggunakan palu dengan sekrup, kan? ada alat yang tepat untuk setiap situasi. Sama seperti dalam trading, alat trading menggunakan beberapa indikator yang terbaik digunakan tergantung situasi tertentu. Jadi, semakin baik alat yang Anda miliki, Anda dapat beradaptasi dengan lingkungan pasar yang terus berubah. Anda mungkin tidak perlu menggunakan semua alat-alat ini, tapi selalu baik untuk memiliki banyak pilihan. Anda bahkan mungkin akan menemukan satu yang Anda pahami dan cukup nyaman untuk menguasainya.

Bollinger Bands

Bollinger band digunakan untuk mengukur volatilitas suatu pasar. Pada dasarnya, alat ini memberitahu kita apakah pasar tenang atau apakah pasar ramai ! Ketika pasar yang tenang. Perhatikan pada grafik di bawah ini bahwa ketika harga tenang, pita berdekatan. Ketika harga bergerak naik, pita melebar.

Ya, kami bisa terus dan membuat Anda bosan dengan menjelaskan sejarah Bollinger band, bagaimana cara menghitung dengan rumus matematika di belakangnya, dan seterusnya dan sebagainya, tapi kami benar-benar tidak merasa harus mengetik semuanya. Sejujurnya, Anda tidak perlu tahu apapun itu. Kami pikir, lebih penting kami menunjukkan beberapa cara agar Anda dapat menerapkan band Bollinger untuk trading anda.

Catatan: Jika Anda benar-benar ingin belajar tentang perhitungan dari sebuah band Bollinger, maka Anda dapat pergi ke www. bollingerbands .com