Mengenal Indikator Parabolic SAR dan Cara Menggunakannya

Sampai sekarang, kami telah memperlihatkan indikator yang berfokus pada penangkapan awal tren. Meskipun penting untuk dapat mengidentifikasi tren, sama pentingnya untuk dapat mengidentifikasi dimana trend berakhir. Lagipula, apa gunanya entri yang baik dan tepat waktu tanpa keluar di waktu yang tepat?

Salah satu indikator yang dapat membantu kita menentukan dimana tren mungkin berakhir adalah Parabolic SAR ( Stop And Reverse). Titik – titik Parabolic SAR pada grafik menunjukkan potensi pembalikan dalam pergerakan harga. Dari gambar di atas, Anda dapat melihat bahwa pergeseran titik dari yang di bawah candle selama uptrend untuk di atas candle ketika trend berbalik ke dalam trend menurun.

Cara Menggunakan Parabolic SAR

Yang menyenangkan tentang Parabolic SAR adalah bahwa alat ini benar-benar mudah untuk digunakan. Pada dasarnya, ketika titik-titik berada di bawah candle, itu adalah sinyal beli, dan ketika titik-titik berada di atas lilin, itu adalah sinyal jual.

Ini mungkin adalah indikator paling mudah untuk menafsirkan karena mengasumsikan bahwa harga baik naik atau turun. Dengan mengatakan bahwa alat ini paling baik digunakan di pasar yang sedang trending. Anda tidak ingin menggunakan alat ini di pasar yang berombak / sideway dimana pergerakan harga yang menyamping.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *