Output pabrik Jepang September rebound, tetapi risiko prospek cloud

Output pabrik Jepang September rebound, tetapi risiko prospek cloud

Output Pabrik Jepang rebound pada September untuk mencatat kenaikan tercepat dalam empat bulan. Menawarkan beberapa bantuan kepada produsen di tengah perlambatan permintaan global dan meningkatnya tekanan pada ekspor negara itu dari perang perdagangan AS-China.

Meningkatnya risiko penurunan ekonomi Jepang, termasuk dampak kenaikan pajak penjualan pada konsumsi, akan membuat bank sentral di bawah tekanan untuk memudahkan lagi untuk mempertahankan pertumbuhan dan memenuhi target inflasi 2%.

Bank of Japan kemungkinan akan berpegang teguh pada peninjauan suku bunga dua hari yang berakhir pada hari Kamis karena pasar stabil. Gencatan senjata dalam pembicaraan perdagangan AS dan China dan permintaan domestik yang kuat memberikan ruang untuk menyimpan amunisi terbatas.

Output pabrik naik 1,4% pada bulan September dari bulan sebelumnya, data kementerian perdagangan menunjukkan pada hari Kamis. Dengan mudah mengalahkan perkiraan pasar rata-rata untuk pertumbuhan 0,4% dan berayun dari penurunan 1,2% pada bulan sebelumnya.

Pada kuartal tersebut, output pabrik turun 0,6% pada Juli-September, berayun dari kenaikan 0,6% pada periode tiga bulan sebelumnya.

Produsen yang disurvei oleh Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri mengharapkan output naik 0,6% pada Oktober dan turun 1,2% pada November, data menunjukkan.

“Ke depan, prospeknya buruk,” kata Marcel Thieliant, ekonom senior Jepang di Capital Economics.

“Dengan pembelanjaan konsumen akan merosot setelah kenaikan pajak, permintaan domestik tidak akan datang untuk menyelamatkan. Hasilnya adalah bahwa kami memperkirakan ekonomi akan stagnan pada paruh pertama tahun depan.”

Pada hari Rabu, data menunjukkan lompatan besar dalam penjualan ritel pada bulan September menjelang kenaikan pajak bulan ini. Karena konsumen melakukan pengeluaran besar-besaran untuk barang-barang tiket besar seperti mobil dan barang-barang rumah tangga untuk mengalahkan kenaikan pajak 1 Oktober.

Namun, para analis mengatakan kepercayaan produsen yang lemah, perang dagang Sino-AS yang berkepanjangan. Perlambatan China dan konsumsi yang jinak setelah kenaikan pajak akan menjaga aktivitas pabrik dan ekonomi yang lebih luas.

Jepang telah menerapkan kenaikan pajak penjualan dua kali tertunda menjadi 10% dari 8% bulan ini. Dalam langkah yang dianggap penting untuk memperbaiki utang publik terberat di dunia industri lebih dari dua kali ukuran ekonominya.

Tapi itu bisa membuat perekonomian resesi, kata beberapa analis.

BOJ kemungkinan akan mempertahankan suku bunga minus 0,1% minus dan mempertahankan target imbal hasil obligasi pemerintah Jepang 10-tahun sekitar 0% pada ulasan minggu ini, jajak pendapat Reuters memperkirakan para ekonom. TOKYO (Reuters)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *