China Kobarkan Perang Dagang Terhadap Australia

China pada Senin (18/5) kemarin mengumumkan perang dagang dengan Australia dengan mengenakan tarif impor sebesar 80,5 persen untuk gandum barley Negeri Kanguru tersebut. Pengenaan tarif dimulai Selasa ini.

Genderang perang dagang mereka tabuh menyusul penyelidikan pemerintah China terhadap ekspor biji-bijian Australia. Hasil penyelidikan mengungkap China menemukan subsidi dan dumping yang dilakukan Australia.“Temuan penyelidikan China menunjukkan kebijakan tersebut telah secara substansial merusak industri dalam negeri China,” kata kementerian perdagangan Negeri Tirai Bambu dalam sebuah pernyataan yang dikutip dari AFP, Selasa (19/5).

Peningkatan ketegangan dagang antara Australia dengan China telah terjadi sejak sepekan lalu. Ketegangan dipicu oleh dorongan Canberra untuk menyelidiki asal usul virus corona. Dorongan tersebut telah membuat China memutuskan untuk menangguhkan impor dari empat pemasok daging sapi utama Australia.

Namun, Kementerian Luar Negeri China membantah kaitan antara perang dagang dengan dorongan Australia untuk melaksanakan penyelidikan independen guna mengungkap asal usul virus corona.

Menurut mereka, masalah tersebut merupakan dua hal yang sangat berbeda. Tetapi, Duta Besar China untuk Australia Cheng Jingye bulan lalu mengatakan kepada Australian Financial Review bahwa dorongan penyelidikan oleh Australia dapat memprovokasi boikot konsumen produk Negeri Kanguru di China.

“Publik China frustrasi, kecewa, dan kecewa dengan apa yang dilakukan Australia sekarang,” kata Cheng.

Dia menambahkan, “Terserah orang untuk memutuskan. Mungkin orang-orang biasa akan mengatakan ‘Mengapa kita harus minum anggur Australia? Makan daging sapi Australia?'” Jakarta, CNN Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *