Data AS yang solid dan optimisme virus mendukung dolar

Dolar AS menguat pada hari Kamis, didukung oleh data domestik yang kuat dan berharap dampak ekonomi coronavirus dapat dibatasi, bahkan ketika jumlah manusia terus meningkat.

73 orang lainnya di daratan Cina meninggal pada hari Rabu karena wabah, peningkatan harian tertinggi sejauh ini, sehingga total korban tewas menjadi 563.

Infeksi berdiri di 28.018. Pembuat obat dan Organisasi Kesehatan Dunia mengecilkan laporan pers tentang kemajuan dalam menemukan perawatan, yang telah meningkatkan kepercayaan para pedagang.

Di tengah ketidakpastian tentang virus, investor mata uang juga mengalihkan perhatian mereka ke pendorong pasar tradisional, khususnya penggajian swasta AS, yang membukukan lompatan terbesar mereka dalam hampir empat tahun, sementara laporan terpisah menunjukkan kenaikan sektor jasa.

Itu membantu greenback lebih tinggi dan melayang ke utara dalam perdagangan pagi ke tertinggi dua minggu di 109,87 yen Jepang.

Itu duduk di $ 1,0994 per euro, tepat di bawah puncak satu minggu menyentuh semalam terhadap mata uang umum ( EUR = ), sementara dolar Australia naik tipis 0,1% ke depan.

“Ini adalah pasar yang hanya ingin naik lebih tinggi, itu hanya perlu alasan,” kata Chris Weston, kepala penelitian di pialang Melbourne Pepperstone.

“Ini seperti jack-in-the-box, dengan penutup yang hanya menunggu untuk muncul,” katanya.

“Jika Anda memiliki modal yang dapat diinvestasikan, Anda ingin mencoba dan mendapatkannya sejauh mungkin dari titik nol, dan saya pikir itu sebabnya Anda melihat kinerja yang relatif baik dari pasar yang memiliki lebih sedikit paparan.”

Semalam, S&P 500 ( SPX ) membuat rekor penutupan tertinggi baru dan dolar mencapai tertinggi dua bulan terhadap sekeranjang rekan-rekannya ( DXY ).

Namun masih banyak kehati-hatian di tempat lain, dengan harga minyak yang stabil tetapi hanya membuat pemulihan yang hati-hati dengan ukuran permintaan yang diperkirakan masih tumbuh.

Virus ini telah mengganggu perjalanan udara, mendorong pembatalan liburan, penutupan pabrik dan pengurangan produksi.

“Tempat-tempat di mana optimisme tidak dirasakan termasuk Thailand dan Singapura, dengan ruang untuk kebijakan moneter yang lebih mudah dieksplorasi dan Korea, di mana itu terlalu nyata untuk bersantai,” kata Kit Juckes, seorang analis di Societe Generale (PA: SOGN ).

Baht Thailand dan won Korea keduanya telah banyak dijual dalam beberapa pekan terakhir, masing-masing memberikan 2% sejak 20 Januari dan keduanya melemah di perdagangan pagi hari Kamis.

Dolar Singapura menjilat luka-lukanya setelah membukukan penurunan tertajam dalam dua tahun pada hari Rabu ketika bank sentral mengatakan mata uang memiliki ruang untuk melemah karena virus membebani ekonomi.

Di tempat lain pound Inggris berada di $ 1,2991, sementara krona Swedia melonjak terhadap euro ( EURSEK = ) setelah survei manufaktur yang lebih baik dari perkiraan mengirimnya 0,5% lebih tinggi.

Dolar Hong Kong mencapai level tertinggi hampir tiga tahun semalam karena suku bunga yang menarik di kota menarik deposito. SINGAPURA (Reuters)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *