Dolar menguat sebelum data manufaktur, euro runtuh karena inflasi Jerman

Dolar menguat sebelum data manufaktur, euro runtuh karena inflasi Jerman

Dolar AS diperdagangkan mendekati level tertinggi dalam hampir dua minggu terhadap yen sebelum rilis data yang diperkirakan akan menunjukkan sektor manufaktur AS kembali ke pertumbuhan. Yang akan meredakan kekhawatiran tentang dampak dari Sino-AS yang sedang berlangsung. perang dagang.

Euro terhuyung mendekati level terendah dalam lebih dari dua tahun versus greenback. Karena data ekonomi yang lemah dari Jerman memperkuat harapan bahwa kebijakan moneter di zona euro akan tetap akomodatif untuk periode yang diperpanjang.

Dolar Australia naik tipis sebelum penurunan suku bunga yang diharapkan dari Reserve Bank of Australia (RBA) nanti pada hari Selasa.

Sejumlah data ekonomi dan komentar dari gubernur bank sentral minggu ini akan menetapkan nada untuk mata uang utama. Karena para pedagang mencoba untuk menentukan seberapa jauh pembuat kebijakan pergi untuk meningkatkan pertumbuhan.

“Data ekonomi dapat mendukung dolar, dan komentar Federal Reserve tidak dovish seperti beberapa orang berpikir.” Kata Masafumi Yamamoto, kepala strategi mata uang di Mizuho Securities di Tokyo.

“Pemotongan suku bunga RBA dan risiko ekonomi Eropa yang stagnan keduanya harus positif untuk greenback.”

Dolar diperdagangkan pada 107,85 yen di awal Asia, mendekati level terkuatnya dalam hampir dua minggu.

Yen tetap lemah setelah tankan Bank of Japan menunjukkan kepercayaan bisnis pada kuartal ketiga merosot ke level terendah dalam enam tahun.

Perdagangan dapat ditundukkan dalam waktu Asia karena pasar keuangan Cina ditutup hingga Senin untuk hari libur umum.

Indeks dolar terhadap sekeranjang enam mata uang utama naik 0,03% menjadi 99,402, mendekati tertinggi dalam lebih dari dua tahun.

Tindakan Institute for Supply Management untuk aktivitas manufaktur A.S. yang dijadwalkan pada hari Selasa diperkirakan akan menunjukkan pengembalian ke ekspansi pada bulan September, tetapi hanya sedikit.

Pada Agustus, aktivitas manufaktur AS mengalami kontraksi untuk pertama kalinya dalam tiga tahun akibat perang dagang AS-Tiongkok.

Beberapa pembuat kebijakan Fed dijadwalkan untuk berbicara minggu ini. Tetapi para pedagang mengatakan mereka akan paling fokus pada komentar dari Ketua Fed Jerome Powell pada hari Jumat untuk petunjuk tentang arah kebijakan moneter A.S.

The Fed telah memangkas suku bunga dua kali tahun ini. Tetapi ada tanda-tanda bahwa Fed enggan untuk melonggarkan kebijakan lebih lanjut karena pasar pekerjaan tetap kuat.

Euro berdiri di $ 1,0900 di Asia, merawat penurunan 0,4% di sesi sebelumnya ketika merosot ke $ 1,0885. Yang merupakan terendah sejak 12 Mei 2017.

Inflasi tahunan di Jerman, ekonomi terbesar Eropa, melambat ke level terendah dalam hampir tiga tahun, data pada hari Senin menunjukkan.

Bank Sentral Eropa mengeluarkan putaran baru langkah-langkah pelonggaran moneter pada 12 September. Tetapi ada kekhawatiran bahwa bank sentral mencapai batas-batas apa yang dapat dicapai. Dan beban akan jatuh ke pemerintah zona euro untuk meningkatkan pengeluaran fiskal.

Dolar Australia diambil $ 0,6751, turun 0,02% pada awal perdagangan.

Bank sentral Australia sudah pasti akan memangkas suku bunga ke rekor terendah 0,75% pada hari Selasa dan kemungkinan akan melonggarkan lagi pada awal 2020 untuk meningkatkan inflasi dan mendukung ekonomi yang gagap, sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan.

Dolar Selandia Baru diperdagangkan pada $ 0,6264, yang berada dalam jarak dekat dari terendah empat tahun. Kiwi telah terpukul karena melemahnya kepercayaan bisnis mendukung harapan untuk pelonggaran moneter. TOKYO (Reuters)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *