Harga minyak berada di jalur untuk penurunan mingguan terbesar dalam empat tahun

Harga minyak merosot ke level terendah dalam lebih dari satu tahun pada hari Jumat dan ditetapkan untuk penurunan mingguan tertajam dalam lebih dari empat tahun karena penyebaran virus corona memicu kekhawatiran perlambatan permintaan global.

Investor semakin khawatir karena virus telah menyebar di luar pusat gempa di Cina ke lebih dari 40 negara lain.

Kontrak minyak mentah Brent paling aktif untuk Meiturun $ 1,42, atau 2,8%, pada $ 50,31 per barel pada 0745 GMT, terendah 14-bulan. Kontrak bulan depan April berakhir nanti pada hari Jumat.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) ( CLc1 ) turun $ 1,39, atau sekitar 3%, menjadi $ 45,70 per barel. Minyak mentah AS telah turun sekitar 14% untuk minggu ini, penurunan mingguan terbesar sejak Mei 2011.

Infeksi baru dari coronavirus yang dilaporkan di seluruh dunia kini melampaui infeksi di daratan China, tempat lebih dari 2.700 orang meninggal. 57 kematian lebih lanjut telah dicatat di negara lain.

“Harga minyak bergerak bersinggungan dengan arus berita di sekitar banjir wabah kluster sekunder,” kata Stephen Innes, kepala strategi pasar di AxiCorp.

Minyak mentah Benchmark Brent, yang turun sekitar 2% pada hari Kamis, telah turun sekitar 13% minggu ini, menempatkannya di jalur untuk penurunan mingguan tertajam sejak Januari 2016.

“Minyak mentah Brent di bawah $ 50 per barel akan menjadi skenario mimpi buruk bagi OPEC dan mungkin memicu … semacam respons dari kelompok inti,” kata Jeffrey Halley, analis pasar senior di pialang OANDA.

Tetapi beberapa pelaku pasar mengharapkan aksi jual baru-baru ini akan dikekang segera setelah permintaan berkurang.

“Kita harus percaya bahwa virus COVID-19 akan terkandung lebih cepat daripada nanti. Saya optimis kita akan melihat berita positif paling lambat pertengahan minggu depan,” kata Sukrit Vijayakar, direktur konsultasi energi Trifecta.

“Selanjutnya, penurunan permintaan yang tiba-tiba akan naik kembali secara tiba-tiba, ke setidaknya 75% hingga 90% dari level sebelumnya. Kenaikan kembali akan didorong oleh harga rendah saat ini.”

Pasar minyak berharap untuk pengurangan pasokan yang lebih curam oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +.

OPEC +, yang saat ini mengurangi produksi sekitar 1,7 juta barel per hari untuk mendukung harga, dijadwalkan bertemu di Wina pada 5-6 Maret.

Arab Saudi, yang mengatakan akan terus terlibat dengan Rusia mengenai kebijakan minyak, mengurangi pasokan minyak mentah ke China pada Maret setidaknya 500.000 barel per hari karena permintaan kilang yang lebih lambat. SINGAPURA (Reuters)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *