Perlambatan infeksi mendukung FX Asia, tetapi penguatan dolar membatasi kenaikan

Perlambatan infeksi mendukung FX Asia, tetapi penguatan dolar membatasi kenaikan

Mata uang Asia menemukan dukungan pada hari Rabu dari perlambatan penyebaran coronavirus, tetapi dolar yang kuat dan kehati-hatian tentang meningkatnya jumlah korban tewas terus menguat, sementara dolar Selandia Baru melonjak setelah bank sentral menjatuhkan bias pelonggarannya .

Hubei, provinsi di pusat wabah, melaporkan jumlah infeksi baru terendah sejak 31 Januari pada hari Selasa, dengan 1.068 kasus baru. Penasihat medis senior China juga mengatakan wabah itu mungkin akan berakhir pada bulan April.

Dolar AS, yang telah menyerap aliran safe-haven karena kekhawatiran tentang virus corona bertepatan dengan data yang menunjukkan kekuatan ekonomi AS, memberikan beberapa keuntungan.

Dolar Australia, salah satu yang paling terekspos secara global terhadap kekayaan ekonomi China karena profil ekspor Australia, berdiri di titik persentase di atas terendah dekade yang dicapai pada hari Senin. Itu 0,2% lebih kuat pada $ 0,6727.

Euro ( EUR = ), juga terlihat rentan terhadap perlambatan ekonomi di China, naik dari level terendah empat bulan hingga diperdagangkan di $ 1,0916. The yuan China duduk di 6,9677 dalam perdagangan lepas pantai, tepat di bawah seminggu-tinggi itu menghantam semalam.

“Pasar melihat tingkat penyebaran, tingkat infeksi dan berpikir bahwa mungkin tingkatnya sedang naik dan ini bisa menjadi waktu untuk melanjutkan,” kata Sean MacLean, ahli strategi penelitian di Pepperstone, seorang broker di Melbourne.

“Tapi selama masih terkandung di China, dan AS merasa terisolasi, dolar AS terus berkinerja baik,” katanya, yang akan menahan kenaikan lebih lanjut dalam mata uang Asia terhadap dolar.

Sekalipun epidemi berakhir segera, korbannya tinggi.

Lebih dari 1.100 orang telah meninggal di Cina, sekitar 2% dari orang yang terinfeksi. Ekonomi juga telah naik, dengan penutupan pabrik memukul rantai pasokan dari pembuat mobil ke perusahaan teknologi.

Kekhawatiran tentang kejatuhan akhirnya telah mendorong selldown besar dalam mata uang yang terpapar ke Cina, dari baht Thailand yang peka terhadap pariwisata hingga krone Norwegia yang didorong oleh ekspor minyak.

Keduanya telah kehilangan lebih dari 4% terhadap dolar tahun ini dan hampir tidak pulih. Yen Jepang, barometer sentimen risiko berdasarkan status safe-haven, tetap kuat terhadap sebagian besar mata uang utama dan stabil di 109,86 per dolar.

“(A) skenario buruk intensifikasi dan penyebaran coronavirus dapat menyebabkan guncangan pasokan global,” kata Steve Englander, kepala penelitian global G10 FX di Standard Chartered (LON: STAN ).

“Di belakang pandangan kami adalah perasaan bahwa momentum pertumbuhan global hampir tidak cukup kuat bagi sebagian besar mata uang EM untuk menangkal penghindaran risiko yang akan ditimbulkan oleh rasa takut yang terus-menerus terhadap penyakit ini.”

Dolar Selandia Baru melonjak 0,7% menjadi $ 0,6458 setelah bank sentral mempertahankan suku bunga stabil, seperti yang diharapkan, tetapi memperkirakan suku bunga di sana sepanjang tahun – mengurangi kemungkinan pelonggaran masa depan.

“Bias pelonggaran sudah hilang dan kami kembali ke netral,” kata analis Westpac FX Imre Speizer. “Ini indikasi paling jelas bahwa siklus pelonggaran mungkin telah berakhir,” katanya, kecuali jika serangan mendalam dari coronavirus memicu perubahan hati. SINGAPURA (Reuters)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *